TANDA-TANDA KEMATIAN YANG BAIK

Assalamualaikum w.b.t  kepada semua makhluk yang dikasihi Allah sekalian..
Pada entri kali saya ingin berkongsi sedikit ilmu yang berkaitan dengan tanda-tanda kematian yang baik dan dalam bahasa arab dipanggil ‘husnul-khatimah’.Kita dapati banyak nas-nas yang terdapat di dalam al-quran atau hadis menceritakan tanda-tanda kematian.Antara nas yang  jelas tentang tanda-tanda kematian yang baik iaitu;

1.Mati dengan mengucap kalimah syahadah

Sabda Rasulullah s.a.w;

     الجَنَّةَ دَخَلَ اللَّهُ إِلاَّ إِلهَ لا كَلامِه آخِرَ كَان مَنْ 
“Sesiapa yang ucapan terakhirnya (sebelum mati) ialah Lailahaillallah, maka ia akan masuk syurga”. (Riwayat Imam al-Hakim dari Mu’az bin Jabar r.a. Kata al-Hakim; Hadis ini sanadnya sahih.) 

2. Berpeluh di dahi
Sabda Rasulullah s.a.w;

الْجَبِيْنِ بِعَرَقِ يَمُوْتُ اَلْمُؤْمِنُ

“Seorang mukmin mati dengan berpeluh dahinya”. (Riwayat Imam Ahmad, at-Tirmizi, an-Nasai dan al-Hakim dari Buraidah r.a Kata Imam at-Tirmizi; hadis ini hasan. Menurut al-Hakim; hadis ini adalah sahih. Tashih al-Hakim itu dipersetujui Imam az-Zahabi. (Lihat; Faidhul-Qadier, hadis no. 9145))

Maksud hadis di atas ialah; jika kelihatan pada dahi si mati renik-renik peluh, maka itu tanda bahawa ia mati dalam iman. Sebab terjadinya renik-renik peluh itu menurut sebahagian ulama’ ialah kerana malunya kepada Allah yang memberi rahmat kepadanya sedangkan masih ada dosanya kepada Allah. Sebahagian ulama’ pula berkata; orang mukmin tidak terlepas daripada merasai kepayahan ketika mati, namun kepayahan yang dihadapinya ringan sahaja iaitu hanya sekadar kepayahan yang menerbitkan peluh yang berpercikan pada dahi. (Faidhul-Qadier, hadis no. 9145)

Dalam satu hadis yang lain, Nabi s.a.w bersabda;

“Ajarilah orang yang hampir mati di antara kamu Lailahaillallah. Sesungguhnya roh orang beriman akan keluar dengan bercucuran peluhnya. Adapun roh orang kafir akan keluar dari rahangnya sebagaimana keluarnya roh keldai”. (Riwayat Imam at-Thabrani dari Abdullah bin Mas’ud r.a. Kata Imam al-Haithami; sanad hadis ini adalah hasan. (Lihat; al-Asas Fi as-Sunnah, Sa’id Hawa, jil. 3, hlm. 1164, hadis no. 1112).)
3. Mati ketika sedang melakukan amal soleh


Sabda Rasulullah s.a.w;

“Sesiapa mengucapkan Lailahaillallah semata-mata kerana mengharapkan keredhaan Allah, lalu ia mati dengan kalimah itu, maka ia akan masuk syurga. Sesiapa berpuasa pada satu hari kerana mengharapkan keredhaan Allah, lalu ia mati ketika sedang berpuasa itu, maka ia akan masuk syurga. Sesiapa bersedekah dengan satu sedekah kerana mencari redha Allah, lalu ia mati sesudah bersedekah itu, maka ia akan masuk syurga”. (Riwayat Imam Ahmad dari Huzaifah –radhiyallahu ‘anhu-. Berkata Imam al-Haithami di dalam Majma’ az-Zawaid; “Para perawi hadis ini adalah tsiqah”. Menurut Syeikh al-Albani; hadis ini adalah soheh. (Lihat; Ahkam al-Janaiz)


p/s:kita sebagai hamba ALLAH s.w.t jangan sesekali kita lupa akan kematian yang telah ditakdirkan oleh ALLAH s.w.t,sesungguhnya orang yang bijaksana ialah orang yang sentiasa ingat akan kematian...

10 perkara termasuk perbuatan sia-sia

Sufyan ats-Tsauri, seorang ulama hadis yang terkemuka, menyatakan bahawa ada sepuluh hal yang termasuk dalam kategori sia-sia, iaitu:
1.Laki-laki atau wanita yang berdoa untuk dirinya sendiri, tapi tidak dimohonkannya doa untuk ibu-bapanya sendiri dan kaum Muslimin.
2.Orang yang kerapkali membaca Al Quran, tapi tidak membaca secara tertib sampai seratus ayat tiap-tiap hari.
3.Laki-laki yang masuk ke dalam masjid, kemudian ia keluar kembali dari masjid itu tanpa mengerjakan solat tahiyatul-masjid.
4.Orang-orang yang melewati tanah perkuburan, tapi tidak mengucapkan salam kepada penghuni-penghuni kubur dan tidak mendoakan untuk keselamatan arwah-arwah mereka.
5.Laki-laki yang masuk pada hari Jumaat ke suatu kota, kemudian ia keluar lagi dari kota itu tanpa mengerjakan solat Jumaat berjemaah.
6.Laki-laki atau wanita yang tinggal di suatu lingkungan dengan seorang ulama, tapi dia tidak mempergunakan kesempatan itu untuk menambah ilmu pengetahuan.
7.Dua orang laki-laki yang bersahabat, tapi mereka tidak saling menanyakan tentang keadaan masing-masing dan keluarganya.
8.Laki-laki yang mengundang seseorang menjadi tetamunya, tapi tidak diacuhkan dan tidak dilayani tetamunya itu.
9.Pemuda yang menjadikan zaman mudanya berlalu begitu saja tanpa memanfaatkan waktu yang berharga itu untuk menuntut ilmu dan meningkatkan budi pekerti.
10.Orang yang tidak menyedari tetangganya yang merintih lantaran kelaparan, sedang ia sendiri makan kekenyangan di dalam rumahnya.