ISLAM & IMAN

بسم الله الرّحمن الرّحيم

Assalamualaikum w.b.t

Lama sudah tak update blog,tuan empunya blog ni entah apa terjadi sampai
dah berbulan blog ni terbiar.Walau apapun,alhamdulilah masih diberi kudrat untuk 
mencoret di sini.
Hidup kita ni semakin hari semakin sibuk dengan hal-hal keduniaan sehingga kita lupa untuk
 
untuk berterima kasih dengan ALLAH S.W.T dengan mensyukuri nikmatNya.Adakah kita sedar nikmat yang ALLAH kurniakan kepada kita?Ia bukan sahaja nikmat yang sentiasa dinilai oleh manusia iaitu nikmat kesenangan,kesihatan,bahkan juga nikmat IMAN yang sentiasa menyakini ALLAH itu sebagai pencipta.Ramai orang ISLAM tapi tidak semua yang Islam itu ada iman dalam hatinya.Islam tanpa iman tidak membawa erti apa-apa kepada seseorang itu dan juga sebaliknya.Seperti yang kita tahu,ada rukun iman dan juga rukun islam yang mana saling memerlukan antara satu sama lain.Islam tanpa Iman umpama pokok mati tidak hidup manakala Iman tanpa Islam bagaikan roh yang tiada jasad.




Mereka yang tiada iman biasanya mereka hilang rasa malu.Seseorang muslim itu akan ada rasa malu bila

ada iman dalam hatinya.Mereka merasa malu untuk berbuat perkara yang mendatangkan dosa 

padanya.Tapi kini manusia di akhir zaman merasa bangga dengan perbuatan melakukan dosa.

Itulah bahana bila hilang sifat malu. Padahal, orang yang kehilangan rasa malu, laksana kehilangan air kehidupannya.

Mengapa rasa malu kian pudar dalam diri seseorang? Ia disebabkan rasa takut terhadap azab Allah kian menipis. Yang menjadi ukuran baik dan buruk adalah manusia, bukan Allah.

Padahal Rasulullah SAW memerintahkan kepada kita agar benar-benar menjaga rasa malu kepada Allah SWT untuk menuju jalan ke syurga.

Jalan manusia ke syurga akan terhambat saat tidak dapat menjaga rasa malunya.

Rasulullah bersabda, “Malulah kalian pada Allah dengan rasa malu yang sesungguhnya. Jagalah kepala dan yang ada padanya. Jagalah perut dan apa yang dikandungnya. Ingatlah kematian dan ujian. Maka barang siapa yang melakukan itu, balasannya adalah Syurga Ma’wa.” (Hadis Rriwayat At-Thabrani)

Hadis itu memerintahkan kita untuk menjaga rasa malu dengan menjaga kepala dan anggota. Malunya mata tergambar ketika dapat menahan melihat sesuatu yang diharamkan agama. 
Malunya telinga ketika dapat menahan dari bisikan syaitan. Malunya mulut ketika dapat menahan daripada ghibah dan fitnah.

Oleh itu,jagalah nama baik Islam jangan sampai Islam tercemar dek  kerana perbuatan kita,jangan sampai orang bukan Islam tersalah anggap dengan ISLAM sehingga mereka membenci Islam.Jadikanlah kehidupan sebagai seorang muslim sebagai panduan kepada mereka yang tidak kenal apa itu ISLAM.

Disini ada cebisan lirik yang yang menggambarkan iman :

iman adalah mutiara... 
di dalam hati manusia... 
yang meyakini ALLAH 
Maha ESA... Maha KUASA...

tanpamu iman bagaimanalah... 
merasa diri hamba padaNYA... 
tanpamu iman bagaimanalah... 
menjadi hamba ALLAH yang bertaqwa...


iman tak dapat diwarisi... 
dari seorang ayah yang bertaqwa... 
ia tak dapat dijual-beli... 
ia tiada di tepian pantai...

walau apapun caranya jua... 
engkau mendaki gunung yang tinggi... 
engkau berentas lautan api... 
namun tak dapat jua dimiliki... 
jika tidak kembali pada ALLAH...


Nota kaki : Jagalah iman dalam hatimu dan berdoalah supaya ALLAH sentiasa tetapkan IMAN dan ISLAM sehingga di akhir hayat. 

No comments:

Post a Comment

jejak terbaik SNS